Pantun sebagai bentuk puisi lama acap digunakan pada pelbagai budaya daerah nusantara Indonesia. Dengan ciri khasnya yang berima ditiap akhir kalimat membuatnya indah ditelinga. Bahkan entah mengapa hal ini sering kulakukan di dunia maya, dan ini salah satu aku menyukai dia.

Yang menarik adalah Parikan Jawa yang berarti Pantun Jawa. Hal ini baru kuketahui dari salah satu selebtwit lewat hashtagnya #ParikanJawa di linimasa. Terbaca lucu, menarik dan cukup menantang karena harus gabungkan dua bahasa yang akhirnya aku coba juga. Dan inilah hasilnya:

Londo jowo ra nduwe pulsa. Aku jomblo, kamu ada yang punya. #ParikanJawa
— Amal Agung Cahyadi (@akhmadamal) April 22, 2012

Numpak delman linggeh neng arep. Ajak berteman padahal ngarep. #ParikanJawa
— Amal Agung Cahyadi (@akhmadamal) April 22, 2012

Mangkat ngangon sangu ne ketan. Ada yang telpon, gak taunya mantan. #ParikanJawa
— Amal Agung Cahyadi (@akhmadamal) April 22, 2012

Tuku banyu neng pasar waru. Aku rindu kamu yang dulu. #ParikanJawa
— Amal Agung Cahyadi (@akhmadamal) April 22, 2012

Mangan getuk neng gunung kidul. Mantan meluk, rindu pun muncul. #PariKanJawa
— Amal Agung Cahyadi (@akhmadamal) April 22, 2012

Numpak wedus melakune alon. Jangan di elus nanti ada yang bangooon. #ParikanJawa #maksa
— Amal Agung Cahyadi (@akhmadamal) April 22, 2012

Semarang kaline banjir, yen ora entuk perawan sing penting onderdilne anyir. #parikan
— Amal Agung Cahyadi (@akhmadamal) November 13, 2013

Kuto Solo akeh kenangan, yen jomblo nak turu duwe kelonan. #parikan
— Amal Agung Cahyadi (@akhmadamal) November 13, 2013

Ngangon kebo numpak jaran, wis duwe bojo kok iseh nyari perawan? #parikan
— Amal Agung Cahyadi (@akhmadamal) November 13, 2013

Ngejar busway tekan priangan, duwe pacar dewe kok sih ngangon selingkuhan? #parikan
— Amal Agung Cahyadi (@akhmadamal) November 13, 2013

Nyeruput kopi ning tengah wengi, jembut wangi ben cepet rabi. #parikan
— Amal Agung Cahyadi (@akhmadamal) November 13, 2013

Njajal panther ngowo neng stasion, podo wae ndobol duwe twitter ora ono sing mention. #parikan
— Amal Agung Cahyadi (@akhmadamal) November 13, 2013

Setelah googling mencari lebih banyak tentang pantun jawa, akhinya menemukan komunitas blogger bahasa jawa. Monggo linggeh pinarak, gulek bojo ojo sing duwe anak.